Perspektif spiritual tentang perayaan Tahun Baru

1. Pengantar pada efek spiritual merayakan Tahun Baru

Berpikir Malam Tahun Baru dan pikiran memunculkan gambaran sekelompok teman dan keluarga yang bermain-main, menari dan bersenang-senang, dengan botol-botol sampanye terbuka; ada alkohol di samping sederet makanan gourmet pilihan terbaik untuk seorang raja yang siap disajikan, dan tentu saja, kembang api ! Ini juga merupakan waktu untuk melihat kembali tahun yang hampir berlalu, mengingat kembali insiden dan kenangan pahit. Dan bagaimana orang tidak dapat berbicara tentang pepatah ‘Resolusi Tahun Baru’? Malam Tahun Baru juga merupakan waktu untuk membuat resolusi-resolusi itu – walaupun ada yang baru, sebagian besar adalah sama-sama usang – hal-hal yang kami bersumpah untuk mewujudkannya di tahun baru yang baru beberapa menit kami masuki. Dan kemudian jam berdetak melewati 12!

Yang menarik adalah bahwa meskipun malam tanggal 31 Desember dianggap sebagai waktu untuk pesta pora dan perayaan di seluruh dunia, pemilihan Tahun Baru pada dasarnya sewenang-wenang. Sebenarnya di tahun 46 SM, Julius Caesar menetapkan Tahun Baru untuk dimulai pada 1 Januari seperti yang dirayakan hari ini. Bahkan kemudian, tanggal perayaan Tahun Baru tetap agak tidak konsisten sampai kalender Gregorian diimplementasikan pada tahun 1582.

Untuk semua tujuan praktis, pada Malam Tahun Baru, satu hari dalam seminggu beralih ke yang lain, tetapi untuk alasan yang tidak diketahui, kita telah dikondisikan untuk berpikir bahwa kesempatan itu perlu dirayakan dengan keangkuhan dan semangat. Sementara sarana perayaan bisa bermacam-macam – membuat langsung menuju ke pesta Malam Tahun Baru paling populer di klub malam paling keren, dan / atau membuka penembak confetti, memanjakan diri dalam kembang api, mengorganisir pesta rumah atau pergi ke tujuan wisata mewah , motif yang mendasarinya kurang lebih sama – untuk makan, minum, menari dan bersenang-senang seperti tidak ada hari esok. Sebaliknya, beberapa orang memilih cara yang lebih saleh untuk merayakan Tahun Baru, misalnya, dengan menghadiri misa tengah malam di sebuah gereja.

Namun, waktu untuk merayakan Tahun Baru di tengah malam cukup aneh dan merugikan secara spiritual. Ini adalah waktu ketika aktivitas energi negatif mencapai puncaknya. Jadi ketika orang-orang berduyun-duyun ke berbagai tempat untuk merayakan menjelang Tahun Baru, kemungkinan besar mereka akan terpengaruh oleh energi negatif.

Setelah kegembiraan berakhir, kita kembali ke rutinitas sehari setelahnya. Bagi banyak pengunjung pesta yang pulih dari mabuk pada hari berikutnya adalah prioritas. Namun, apakah ada lebih banyak dampak daripada apa yang dapat kita rasakan secara fisik dan psikologis? Banyak dari pilihan kita memiliki potensi untuk mempengaruhi kita pada tingkat spiritual. SSRF dan Maharshi Adhyatma Vishwavidyalay (MAV) memilih untuk melakukan penelitian spiritual pada perayaan Malam Tahun Baru untuk memberi lebih banyak pengetahuan pada kemungkinan efek spiritual semacam itu.

2. Latar belakang tentang Maharshi Adhyatma Vishwavidyalay

Perspektif spiritual tentang perayaan Tahun BaruMaharshi Adhyatma Vishwavidyalay (juga dikenal sebagai Universitas Spiritual Maharshi atau MAV) terletak di Goa, India. Maharshi Adhyatma Vishwavidyalay dan Yayasan Penelitian Ilmu Pengetahuan Spiritual adalah organisasi nirlaba yang dijalankan oleh sukarelawan dari seluruh dunia yang didedikasikan untuk tujuan bersama, yaitu kemajuan spiritual dan pengejaran kebenaran. Salah satu tujuan utama kedua organisasi adalah untuk menilai dan mengevaluasi bagaimana keputusan dan rutinitas sehari-hari kita memengaruhi kita di tingkat spiritual. Untuk tujuan ini, tim penelitian mereka bersama-sama melakukan berbagai percobaan dan proyek penelitian di Pusat Penelitian Spiritual dan Ashram di Goa, India. Pada 2019, tim penelitian spiritual di Universitas Spiritualitas Maharshi memiliki 38 tahun pengalaman penelitian spiritual.

3. Eksperimen untuk mempelajari efek merayakan Malam Tahun Baru di bar dan restoran yang populer

3.1 Latar belakang dan tujuan

Tim Peneliti Spiritual ingin mempelajari efek halus menghabiskan malam di Malam Tahun Baru pada orang-orang. Meskipun ada banyak cara yang orang pilih untuk merayakan menikmati Tahun Baru, tim peneliti mengeksplorasi efek dari salah satu bentuk perayaan yang lebih umum, yang menghadiri pesta di sebuah klub. Konsep Tahun Baru dimaksudkan sebagai waktu untuk refleksi dan pembaruan, dan dari sudut pandang spiritual, itu menandai awal tahun lain yang diberikan kepada kita untuk memenuhi tujuan hidup kita yang sebenarnya dan karenanya, ini dianggap sebagai waktu yang baik sepanjang tahun.

Apakah perayaan yang biasa untuk Tahun Baru sepadan dengan keuntungan dari acara tersebut? Apakah perayaan ini dengan cara apa pun membantu seseorang dalam memenuhi tujuan hidup, yaitu untuk maju secara spiritual dan untuk menyelesaikan takdir kita? Paling tidak, perayaan itu seharusnya tidak meninggalkan kita dalam keadaan yang lebih buruk secara spiritual.

  • Dengan mengingat pertanyaan-pertanyaan ini, tim peneliti melakukan percobaan. Tim ingin memahami bagaimana orang-orang yang ambil bagian dalam perayaan Tahun Baru dipengaruhi pada tingkat spiritual.

Metodologi

12 pencari Tuhan YME (seeker) dari Pusat Penelitian Spiritual dan Ashram mengambil bagian dalam eksperimen ini. Mereka diminta untuk menghadiri perayaan Tahun Baru di sebuah bar dan restoran populer di Goa, India untuk perayaan pada tahun 2019. Bar dan restoran yang dipilih untuk percobaan ini memiliki reputasi yang sangat baik dan menarik orang-orang dari segmen masyarakat yang lebih kaya. Para seeker diperintahkan untuk membenamkan diri dalam perayaan seperti yang akan dilakukan oleh setiap pengunjung pesta.

A. Tentang para seeker yang mengambil bagian

  • Semua  partisipan-seeker berlatih Spiritualitas secara teratur dan karenanya mereka memiliki tingkat spiritual yang lebih tinggi dari rata-rata. Ini berarti bahwa jika ada tekanan spiritual di lingkungan selama perayaan, mereka akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk melawan efeknya daripada orang kebanyakan.
  • Dari ke12 sampel pencari Tuhan YME, beberapa menderita tekanan spiritual, dan beberapa tidak, yang berarti mereka positif secara rohani. Merujuk ke artikel pada “Apa itu tekanan spiritual?” Alasan kedua segmen dipilih untuk diwakili dalam sampel adalah karena sebagian besar populasi dunia menderita tekanan spiritual dan penting untuk memahami perbedaan efek perayaan pada kedua segmen.

B. Tentang instrumen yang digunakan untuk eksperimen

Tim peneliti spiritual menggunakan indra keenam tingkat lanjut bersamaan dengan pemindai aura dan energi yang dikenal sebagai Universal Thermo Scanner (UTS) untuk menganalisis efek merayakan Malam Tahun Baru di bar dan restoran yang populer.

Perspektif spiritual tentang perayaan Tahun BaruUniversal Thermo Scanner (UTS) (juga dikenal sebagai Universal Aura Scanner) digunakan untuk mengambil bacaan dari para pencari Tuhan YME (seekers) yang berpartisipasi dalam percobaan. UTS adalah instrumen yang dikembangkan oleh Dr Mannem Murthy (mantan ilmuwan nuklir) dan digunakan untuk mengukur energi halus (positif dan negatif) dan aura di sekitar objek apa pun (hidup atau tidak hidup). Bacaan UTS memberikan data tentang aura negatif, aura positif dan aura yang diukur di sekitar para pencari Tuhan YME. Silakan merujuk ke artikel  – Metodologi pembacaan UTS untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana pembacaan UTS diambil dan apa artinya (Segera hadir).

C. Tentang pembacaan dan urutan acara

Perspektif spiritual tentang perayaan Tahun Baru

  • 19:00 hingga 20:00 – Bacaan dasar diambil dari subjek dengan UTS di malam hari sebelum pergi.

Pencari Tuhan YME (seeker) diinstruksikan untuk tidak membawa makanan atau air dari Pusat Penelitian Spiritual dan Ashram setelah pembacaan awal UTS pertama mereka diambil. Ini karena akan memberi rangsangan positif yang kuat. Untuk alasan yang sama, mereka juga diinstruksikan untuk tidak chanting Nama Tuhan atau untuk melakukan kegiatan apa pun yang berhubungan dengan latihan spiritual seperti berpikir tentang Tuhan, membangkitkan emosi spiritual, berbagi pengalaman spiritual, mempersembahkan satsēvā, dll. Para seeker diminta untuk mengenakan pakaian yang mereka biasanya kenakan ke pesta, dan wanita diminta untuk memakai make-up. Pada dasarnya, tim peneliti berusaha untuk memastikan replikasi otentik dari apa yang terjadi dalam kasus orang biasa selama perayaan Tahun Baru.

  • 20:30 hingga 22:00 – Perjalanan ke tempat acara dan berhenti untuk menikmati makanan ringan (makanan vegetarian). Dalam perjalanan ke tempat itu, para subjek mendengarkan lagu-lagu populer dan juga bernyanyi bersama mereka.
  • 22:00– Para peserta yang dalam percobaan tiba di lokasi tersebut.
  • 20:00 hingga 4:30 pagi – Di lokasi
    • Para seeker menari mengikuti musik yang sedang diputar. Genre musik yang dimainkan adalah pop dan rock. Tidak ada trance atau musik heavy metal yang dimainkan.
    • Di sela-sela itu, para seeker- peserta memakan makanan vegetarian dan minum air mineral yang dibeli dari tempat acara.
    • Para seeker tidak minum alkohol, merokok, atau mengkonsumsi obat-obatan terlarang.
    • Para seeker terus menari sampai jam 4:15 pagi.
  • 4:30 pagi – Berangkat dari lokasi
  • 4:30 hingga 5:20 pagi – Para seeker meninggalkan lokasi pada pukul 4:30 pagi pada 1 Januari 2019 dan kembali ke Pusat Penelitian Spiritual dan Ashram pada pukul 5:20 pagi.
  • 5:20 hingga 6 pagi – Setelah tiba, pembacaan UTS para seeker segera diambil diluar Pusat Penelitian Spiritual dan Ashram sehingga tingkat kepositifan yang tinggi di Pusat Penelitian Spiritual dan Ashram tidak akan mempengaruhi pembacaan.

3.2 Pembacaan UTS

Ada 4 jenis Pembacaan UTS

  • IR dan UV: Pembacaan energi negatif terdiri dari 2 jenis dan dilambangkan dengan IR (inframerah) dan UV (ultraviolet). IR menunjukkan bentuk getaran negatif yang lebih rendah, sedangkan UV menunjukkan bentuk getaran negatif yang lebih kuat.
  • PA: Ini menunjukkan aura positif.
  • MA: Ini menunjukkan total aura yang diukur khusus untuk subjek yang sedang diukur.

Tim peneliti telah menggunakan instrumen ini secara luas, yaitu sekitar 10.000 pembacaan objek selama periode 5 tahun telah diambil, dan telah diamati bahwa UTS cukup akurat dan menguatkan bacaan yang diperoleh melalui indra keenam.

Semua pembacaan UTS dari para peserta menjadi secara signifikan lebih negatif setelah perayaan Tahun Baru.

Pada bagan di bawah ini, ditunjukkan bagaimana bacaan aura negatif IR meningkat untuk masing-masing peserta dalam percobaan. Untuk para seeker yang memiliki tekanan spiritual, peningkatan rata-rata dalam aura negatif IR dalam meter adalah 343%. Untuk para seeker yang dianggap positif, peningkatan rata-rata aura negatif IR dalam meter adalah 354%. Para seeker yang positif kemudian mengatakan bahwa untuk mengantisipasi acara, pikiran mereka terbuka, kurang stabil dan fokus pada perayaan Tahun Baru mendatang. Ini dapat menjelaskan aura IR negatif yang terdeteksi pada semua seeker positif pada awal percobaan ketika bacaan awal diambil.

Perspektif spiritual tentang perayaan Tahun Baru

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, pembacaan aura negatif UV menunjukkan bentuk yang lebih intens dari tekanan spiritual. Dari grafik di bawah ini, orang dapat mengamati bahwa peningkatan rata-rata pembacaan aura negatif UV untuk para seeker dengan tekanan spiritual adalah 291%. Untuk para seeker positif, semua kecuali satu dari mereka mengembangkan pembacaan UV, yang sangat tidak biasa. Deteksi pembacaan UV dapat menunjukkan kepemilikan setan atau tekanan spiritual yang jika tidak diperiksa, dapat menyebabkan kerasukan setan.

 spiritual perspective

Catatan : Sampai saat ini, ini adalah level tertinggi dari aura IR dan UV negatif yang telah terdeteksi oleh UTS di Pusat Penelitian Spiritual dan Ashram. Ini menunjukkan keparahan dampak spiritual dari eksperimen terhadap para seeker yang berpartisipasi, dan karenanya menunjukkan keparahan efek perayaan Tahun Baru pada kesadaran peserta.

Penting untuk dicatat bahwa peningkatan negativitas yang drastis seperti itu diamati meskipun faktanya para pencari tidak minum alkohol atau terlibat dalam penyalahgunaan zat lain, yang biasanya terjadi di acara tersebut. Jika mereka terlibat dalam kegiatan ini untuk percobaan, maka akibatnya bisa jauh lebih buruk.

Catatan Editor : Rata-rata pengunjung pesta pada Malam Tahun Baru akan menikmati minum alkohol, makan daging, merokok, dan mungkin mengkonsumsi narkoba. Dari bacaan di atas, itu menunjukkan bahwa para pengunjung pesta seperti itu menempatkan diri mereka pada risiko yang lebih besar terkena dampak buruk pada tingkat spiritual.

3.3 Temuan diperoleh melalui indra keenam

Sementara instrumen seperti UTS adalah alat penelitian spiritual yang hebat, ukuran sebenarnya dan analisis getaran halus hanya dapat dilakukan melalui indra keenam, yang diperlukan pada  tingkat yang sangat maju. Ada para seeker dalam tim penelitian spiritual yang benar-benar dapat merasakan getaran yang dipancarkan oleh orang dan benda. Dengan menggambar mereka, mereka berfungsi sebagai sinar-X spiritual dan memberikan kejelasan tentang sifat sebenarnya dari peristiwa seperti perayaan Tahun Baru.

Yang Mulia (Ibu) Yoya Vallee, seorang Suci yang membuat gambar berdasarkan pengetahuan yang halus, melihat bahwa tingkat intens dari getaran halus yang menyusahkan dihasilkan selama perayaan semacam itu. Orang-orang dipenuhi dengan getaran yang menekan, dan ada ilusi yang menciptakan energi (Mayavi-shakti) yang dihasilkan. Ilusi yang menciptakan energi yang dihasilkan membuat orang terlihat menarik, tetapi itu hanya ilusi. Energi negatif hadir dan aktif, memengaruhi orang-orang dan lingkungan secara massal. Secara keseluruhan, perayaan Tahun Baru di tengah malam memiliki efek yang sangat merugikan pada orang-orang yang hadir di perayaan tersebut.

Perspektif spiritual tentang perayaan Tahun Baru

4.  Survei tanggapan dari para seeker

Para seeker peserta dalam percobaan ditanyai melalui survei tentang bagaimana perasaan mereka sebelum berangkat ke lokasi, selama perayaan dan sehari sesudahnya. Karena latar belakang latihan spiritual yang teratur, kemampuan indra keenam mereka terbangun, dan oleh karena itu mereka dapat merasakan getaran halus yang hadir saat menghadiri acara-acara tersebut. Berikut ini adalah ringkasan perasaan mereka selama percobaan dan setelahnya.

Sebelum pergi

Sebagian besar pencari Tuhan YME (seeker) memperhatikan bahwa pemikiran tentang ekstroversi meningkat begitu mereka mendengar bahwa mereka akan keluar untuk Malam Tahun Baru. Pikiran-pikiran secara otomatis mengisi pikiran mereka tentang cara berpakaian, tentang lawan jenis dan kebutuhan untuk menarik perhatian orang lain. Juga, pikiran tentang latihan spiritual berkurang.

Selama eksperimen

Selama percobaan, kebanyakan seeker mengamati bahwa lingkungan di tempat itu negatif secara spiritual dan dipenuhi dengan energi yang menciptakan ilusi (Mayavi-shakti). Seeker merasa bahwa energi negatif sebenarnya memanifestasikan dan menari melalui medium orang di tempat tersebut. Seeker merasa bahwa mereka juga dipengaruhi oleh getaran yang menyusahkan di tempat itu. Para seeker yang menderita tekanan spiritual mengalami bahwa energi negatif yang merasuki mereka mulai mewujud. Manifestasi tidak terbuka dan lebih dalam bentuk perasaan kebutuhan untuk menari dan untuk beberapa ada peningkatan pemikiran seksual.

Catatan editor : Musik dan tarian adalah mekanisme yang kuat untuk energi negatif untuk mendapatkan energi hitam yang halus. Silakan lihat video – Aspek Spiritual Musik dan Tarian. Dalam upaya melakukannya, energi negatif terwujud melalui orang-orang di lantai dansa dan melakukan gerakan dansa yang meningkatkan negativitas. Jadi, walaupun kelihatannya orang-orang menari dengan penuh semangat dan menikmati diri mereka sendiri, itu mungkin saja aktivitas energi negatif.

Sehari setelah eksperimen

Pencari merasa kehabisan tenaga, menderita sakit pada tubuhnya dan memiliki tingkat energi yang rendah. Mereka tidak merasa ingin melakukan apa pun. Tergantung pada para pencari Tuhan YME, perasaan ini berlangsung selama 1-3 hari setelah pesta. Mereka juga merasa bahwa pikiran dan intelek mereka kabur, dan dengan demikian mereka tidak memiliki kejelasan saat menjalani hari-hari mereka. Seeker dengan kesusahan spiritual membutuhkan waktu lebih lama untuk kembali ke keadaan normal mereka meskipun telah melakukan langkah-langkah penyembuhan spiritual.

Catatan editor : Karena latihan spiritual mereka, para seeker lebih peka untuk merasakan tekanan spiritual. Namun, karena latihan spiritual tersebut mereka juga dapat mengurangi energi hitam yang menutupi pada tingkat yang lebih cepat. Meski begitu, para seeker membutuhkan 1-3 hari untuk memulihkan keadaan spiritual mereka. Bagi kebanyakan orang, kemampuan untuk memahami bahwa mereka dipengaruhi oleh energi negatif dan bahwa mereka harus pulih darinya dengan menerapkan solusi yang tepat tidak ada. Karena itu, efek halus dari perayaan semacam itu bisa bertahan lebih lama untuk orang kebanyakan.

Di bawah ini adalah beberapa komentar para pencari Tuhan YME mengenai perasaan mereka selama eksperimen.

  1. Lingkungan telah terisi dengan getaran Mohini (pemikat) dam Mayavi (ilusi).
  2. Dengan musik yang menggelegar, saya merasakan tekanan pada Anahat-chakra (Chakra jantung).
  3. Tempat itu sepertinya membawa energi sendiri, yang berarti saya bisa menari berjam-jam dan bisa berlangsung berjam-jam lagi setelah kami pergi. Itu adalah kekuatan negatif dan membawa kekuatannya sendiri. Terasa bahwa beberapa pemain memilik tekanan spiritual.
  4. Saya merasakan energi negatif mempengaruhi saya mendapatkan banyak energi dari lingkungan.
  5. Meskipun saya mengalami kram beberapa kali menjelang akhir percobaan, saya merasakan dorongan untuk terus menari begitu saya merasa lebih baik.
  6. Saya merasa bahwa lingkungan dan orang-orang di sana negatif kecuali para seeker. Orang-orang mabuk, dan benar-benar tenggelam dalam kenikmatan ilusi seolah-olah mereka dalam mimpi.

5. Ulasan penutup

Merayakan Malam Tahun Baru di klub malam atau bar mungkin tampak seperti cara yang tidak berbahaya untuk merayakan acara perayaan, tetapi percobaan ini menunjukkan bahwa itu berdampak signifikan pada tingkat spiritual. Negativitas spiritual yang dikumpulkan seseorang saat melakukan hal itu dapat memengaruhi seseorang untuk jangka waktu yang lama. Sementara efek setelahnya mungkin tidak segera terlihat, peningkatan tekanan spiritual dapat meningkatkan gejala seperti sakit dan menderita, pikiran negatif dan kerentanan spiritual. Yang menghawatirkan deteksi pembacaan aura negatif UV yang besar dengan UTS bahkan bagi para seeker yang positif secara spiritual, menunjukkan peningkatan kerentanan spiritual sebagai hasil dari menghadiri acara semacam itu. Dengan adanya pembacaan aura negatif UV yang berkelanjutan adalah tanda bahwa seseorang dapat dirasuki oleh energi negatif. Temuan ini tidak berlaku hanya untuk merayakan Malam Tahun Baru tetapi menunjukkan bahwa pergi ke bar dan klub malam secara umum memengaruhi seseorang secara negatif pada tingkat spiritual. Selain itu, norma masyarakat untuk merayakan Tahun Baru di tengah malam perlu dinilai. Ini karena itulah titik waktu ketika aktivitas energi negatif tersebar luas di lingkungan dan merupakan masalah spiritual yang menunggu untuk terjadi.

Sama seperti kita menjaga pada tingkat fisik untuk tidak pergi ke tempat-tempat yang terkontaminasi secara fisik, pada tingkat spiritual juga penting bahwa kita menahan diri untuk tidak mengunjungi atau tetap tinggal di tempat-tempat yang tercemar secara spiritual. Jika seseorang secara teratur dan tulus mempraktikkan Spiritualitas, maka ini dengan sendirinya membantu seseorang untuk pulih dari rangsangan yang merusak secara spiritual. Bagi mereka yang tidak memiliki segala bentuk latihan spiritual dalam kehidupan mereka, proses pemulihan spiritual mungkin `tidak pernah terjadi. Mereka tetap tenggelam dalam lapisan energi hitam negatif, yang berdampak buruk dan membahayakan mereka tanpa sepengetahuan mereka.

Melakukan latihan spiritual secara teratur membantu kita mendapatkan energi positif yang dibutuhkan untuk mengatasi segala negativitas yang mungkin kita dapatkan pada perayaan semacam itu. Itu juga membuat kita lebih murni secara spiritual (sāttvik), yang pada gilirannya memengaruhi pilihan dan gaya hidup kita dengan cara yang positif secara spiritual sehingga kita secara alamiah tidak sudi terhadap kegiatan semacam itu. Kemudian, kita dapat hidup dengan cara yang positif secara spiritual dan bergerak menuju realisasi Tuhan, yang merupakan tujuan kehidupan.

Read our follow-up study on the Spiritual effect of celebrating Gudi Padwa versus New Year’s.