Perubahan iklim – Penyebab dan Solusi

Pembaruan perubahan iklim - Penyebab dan Solusi

Abstrak

Baru-baru ini dunia menyaksikan peningkatan bencana alam yang mengkhawatirkan. Menurut penelitian spiritual, penyebab utama meningkatnya bencana alam seperti gempa bumi, banjir dan letusan gunung berapi adalah proses siklus yang terjadi di Semesta dari waktu ke waktu. Bencana alam yang telah kita saksikan sejauh ini hanyalah awal dari fase destruktif, yang akan meningkat intensitasnya selama 5 tahun ke depan hingga 2023. Fase destruktif ini juga akan menyaksikan Perang Dunia Ketiga, di mana akan ada kerugian besar kehidupan. Berlatih Spiritualitas adalah satu-satunya cara untuk bertahan di masa-masa sulit ini.

Artikel ini pertama kali diterbitkan pada 2007 dan telah diperbarui pada Juni 2019.

Referensi

Untuk memahami artikel ini, disarankan agar Anda membiasakan diri dengan artikel-artikel dasar berikut :

1. Meningkatnya intensitas bencana alam

Selama dekade terakhir, dunia telah menyaksikan peningkatan jumlah dan intensitas bencana alam di seluruh dunia. Melalui media, dan bagi sebagian dari kita, melalui pengalaman langsung, kita telah melihat kekuatan alam yang menakjubkan. Di masa lalu, kita telah mengalami bencana alam akibat tsunami di Asia Tenggara dan Jepang, gempa bumi di Pakistan, Haiti dan Cina, serta badai seperti Katrina dan lainnya di Amerika Utara dan Tengah. Bencana-bencana ini telah menyebabkan kehancuran yang belum pernah terjadi sebelumnya dan hilangnya banyak nyawa yang telah terukir dalam pikiran kita karena dahsyatnya.

Bisakah ini menjadi lebih buruk? Dan jika demikian, berapa banyak waktu yang kita miliki? Adakah yang bisa dilakukan untuk itu?

Grafik berikut menunjukkan bahwa secara global, jumlah bencana telah meningkat dan ini terutama terjadi dalam dua dekade terakhir.

Pembaruan perubahan iklim - Penyebab dan Solusi

Jumlah bencana geofisika di permukaan bumi, seperti gempa bumi, tanah longsor, dan letusan gunung berapi, tetap agak stabil sejak tahun 1970-an. Tetapi jumlah bencana terkait iklim telah meningkat pesat. Faktanya, perubahan iklim saat ini dipandang sebagai ancaman eksistensial bagi umat manusia yang kedua setelah perang nuklir total.

Pembaruan perubahan iklim - Penyebab dan Solusi

Mayoritas ilmuwan di dunia telah menghubungkan perubahan iklim dengan fakta bahwa Bumi menjadi lebih hangat (lihat grafik di atas) terutama karena peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam gas rumah kaca seperti karbon dioksida, metana dan dinitrogen oksida. Pada 2013, kadar karbon dioksida melampaui 400 bagian per juta (ppm) untuk pertama kalinya dalam sejarah. Tren kenaikan ini terus berlanjut dengan 411 ppm tercatat pada Mei 2019 (NASA, 2019).

Sebaliknya, sebelum era industri, konsentrasi karbon dioksida atmosfer dalam bagian per juta (ppm) selama 800.000 tahun terakhir, tidak pernah melewati 300 ppm. Ini didasarkan pada data EPICA (inti es) (lihat grafik di bawah) (Lindsey, 2018). Konsentrasi CO2 di atmosfer telah meningkat secara dramatis, dari era pra-industri (1000-150 AD) sekitar 280 bagian per juta (ppm) hingga 400 ppm plus saat ini (Lindsey, 2018).

Pembaruan perubahan iklim - Penyebab dan Solusi

Mengetahui tren yang mengkhawatirkan ini, PBB membentuk Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) untuk menilai ilmu yang berkaitan dengan perubahan iklim. IPCC tidak melakukan penelitian sendiri. Namun, melalui penilaiannya, IPCC menentukan tingkat pengetahuan tentang perubahan iklim. Ini mengidentifikasi di mana ada kesepakatan dalam komunitas ilmiah tentang topik yang terkait dengan perubahan iklim, dan di mana penelitian lebih lanjut diperlukan. Salah satu pertanyaan kunci adalah apakah manusia bertanggung jawab atas perubahan iklim. Untuk ini, panel telah memberikan putusan berikut.

Pengaruh manusia telah terdeteksi dalam pemanasan atmosfer dan lautan, dalam perubahan dalam siklus air global, dalam pengurangan salju dan es, dalam kenaikan permukaan laut rata-rata global, dan perubahan dibeberapa iklim ekstrem. Bukti pengaruh manusia ini telah berkembang sejak AR4. Sangat mungkin (95-100%) bahwa pengaruh manusia telah menjadi penyebab dominan dari pemanasan yang diamati sejak pertengahan abad ke-20.
Laporan Penilaian Kelima (AR5) dari Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim PBB (IPCC) diselesaikan pada 2014

Skeptis pada teori perubahan iklim berpendapat bahwa tidak ada bukti konklusif tentang sejauh mana hubungan antara manusia, pemanasan global dan perubahan iklim.

Jadi apa yang menciptakan perubahan iklim dan mengapa jumlah bencana alam meningkat dalam jumlah dan intensitas ? Karena ini adalah fenomena yang memiliki dampak global pada masyarakat, SSRF bekerja sama dengan Universitas Spiritualitas Maharshi melakukan penelitian spiritual untuk menentukan akar penyebab perubahan iklim dan meningkatnya intensitas bencana alam.

2. Apa yang menyebabkan bencana alam dan perubahan iklim?

Ketika para ilmuwan iklim mempelajari perubahan iklim, mereka terutama berfokus pada penyebab fisik dan solusi fisik.

Sebaliknya, penelitian spiritual (yang dilakukan melalui indra keenam tingkat lanjut) mengambil pendekatan holistik ketika menganalisis akar penyebab perubahan iklim. Ini memperhitungkan ketiga dimensi (mis., Fisik, psikologis dan spiritual) untuk menganalisis dan menilai penyebab mendasar perubahan iklim dan meningkatnya intensitas dan frekuensi bencana alam.

Bagan berikut menjelaskan akar penyebab di balik perubahan iklim yang diperoleh melalui penelitian spiritual.

Pembaruan perubahan iklim - Penyebab dan Solusi

Melalui penelitian spiritual, ditemukan bahwa :

  • Manusia sendiri bertanggung jawab atas hanya 2 persen dari alasan perubahan iklim.
    • Penyebab fisik-perbuatan manusia termasuk pembakaran bahan bakar fosil, penggundulan hutan, dll.
    • Penyebab psikologis termasuk kekurangan kepribadian manusia.
    • Penyebab spiritual termasuk ego yang tinggi pada manusia, kurangnya praktik spiritual sesuai prinsip-prinsip universal, tingkat spiritual rata-rata manusia yang rendah, dll.
  • 98% akar penyebab di balik perubahan iklim adalah karena perubahan siklus yang terjadi di alam Semesta di sekitar Bumi. Perubahan siklus ini juga mencakup efek siklus pada orang, lingkungan, dan juga entitas halus di dunia gaib yang juga dikenal sebagai dimensi spiritual. Bagian rendah dari siklus saat ini membuat mereka berperilaku dengan cara yang berbeda dengan bagaimana mereka biasanya berperilaku.

Tetapi apa arti yang sebenarnya ?

Mari kita coba dan pahami ini sedikit lebih detail. Sejak penciptaannya, alam semesta hingga kehancurannya berjalan 4 era utama . Kita sekarang berada di era ke-4 yang dikenal sebagai Kaliyug atau ‘Era Perselisihan’. Ciri khas dari era saat ini adalah memiliki tingkat polusi spiritual yang lebih tinggi (dijelaskan di bawah) dibandingkan dengan era sebelumnya. Era-era utama ini juga terdiri dari era-mini atau siklus-mini alam semesta. Tahun 1999-2023 menandakan akhir dari sebuah siklus kecil di wilayah alam semesta di sekitar Bumi. 2024 adalah tahun ketika siklus baru dimulai.

3. 3 komponen halus dan siklusnya

Setiap siklus melewati tahap penciptaan, pemeliharaan, dan kehancuran. Suatu siklus secara inheren bersifat spiritual dan disebabkan oleh perubahan proporsi 3 komponen halus Alam Semesta. Tiga komponen dasar yang halus – Sattva, Raja dan Tama adalah komponen penciptaan yang paling mendasar. Tidak diketahui oleh ilmu pengetahuan modern, mereka ada dalam makhluk hidup dan benda mati, berwujud dan tidak berwujud. Sattva berarti kemurnian dan pengetahuan, Raja berarti aksi, dan Tama berarti ketidaktahuan spiritual dan kelambanan.

Ketika ada peningkatan dalam komponen Sattva ada kesejahteraan dan keseimbangan dalam pola cuaca. Ketika ada peningkatan atau penyebaran komponen Raja-Tama ada ketidakstabilan, dan akhirnya mengarah ke sesuatu yang buruk atau kehancuran. Peningkatan proporsi komponen Tama menghasilkan polusi spiritual. Komponen Raja memberikan momentum baik pada komponen Sattva atau Tama. Ketika ada peningkatan di Raja-Tama, itu menghasilkan penyebaran polusi spiritual atau komponen Tama..

3.1 Contoh siklus mikro – Siang dan Malam

Bahkan dalam sehari, ini melalui siklus seperti pagi hari di mana matahari terbit, dan setelah itu berkembang menjadi pagi, siang, awal sore, akhir sore, petang dan malam. Siklusnya selesai ketika fajar menyingsing pada hari berikutnya.

Pembaruan perubahan iklim - Penyebab dan Solusi

Masing-masing bagian hari ini memiliki sifat fisik dan spiritual masing-masing. Perilaku seseorang juga berubah berdasarkan waktu hari itu. Misalnya, di pagi hari, kita merasa ingin bangun, dan kita merasa segar, waspada, dan siap untuk bekerja. Menjelang sore, kita semakin lesu. Di malam hari, kita merasa ingin keluar dan menikmati diri sendiri atau kita ingin bersantai. Orang-orang lebih cenderung menunjukkan perilaku yang tidak sopan di malam hari. Statistik menunjukkan bahwa kejahatan kekerasan yang dilakukan oleh orang dewasa biasanya mencapai puncaknya sekitar jam 9-10 malam dan paling rendah sekitar jam 6 pagi (ojjdp.gov). Ketika kita maju ke malam hari, kita lelah, dan kita ingin tidur. Jadi, waktu dalam sehari juga berdampak pada perilaku kita.

Sama seperti malam hari (yang menandakan akhir dari siklus harian) berdampak buruk pada perilaku orang, demikian juga, ketika akhir siklus mini terjadi, itu mempengaruhi perilaku manusia secara negatif.

3.2 Efek siklus pada manusia

Pada awal siklus, komponen Sattva relatif lebih besar dalam proporsinya dan karenanya ada kedamaian dan kesejahteraan. Sebaliknya, ketika siklus alam semesta berakhir, secara umum itu berarti bahwa proporsi komponen Raja-Tama di lingkungan telah meningkat dibandingkan dengan waktu lain dalam siklus itu. Ini memiliki pengaruh yang merugikan pada manusia dan lingkungan.

Untuk memahami hal ini secara lebih sederhana, mari kita kembali ke siklus mikro siang dan malam yang telah dibahas sebelumnya. Saat fajar, komponen halus Sattva dominan, dan itu dianggap sebagai salah satu bagian yang paling murni secara spiritual pada hari itu. Karena hal ini, kegiatan orang di pagi hari relatif lebih sattvik dibandingkan dengan sisa hari itu. Namun, pada malam hari komponen Tama di lingkungan dominan, dan itu mempengaruhi perilaku orang. Orang cenderung menikmati lebih banyak kegiatan tamasik di malam hari.

Pada akhir suatu siklus, seperti yang sedang dialami dunia saat ini, tingkat kekotoran spiritual yang semakin tinggi membuat orang bertindak tidak tepat di sekelilingnya (orang bertindak jauh lebih tepat ketika lingkungan secara spiritual positif).

Eksperimen Tanah dan Air

SSRF dan Universitas Spiritualitas Maharshi menjalankan penelitian tentang aspek-aspek halus sampel tanah dan air dari seluruh dunia. Temuan ini telah cukup mengungkapkan tentang kondisi dunia saat ini. Pada 1 Juni 2019, 293 sampel tanah dan 287 sampel air telah dikumpulkan dari 28 negara. Menggunakan aura dan pemindai energi, sampel diukur untuk sifat halus mereka. Lebih dari 80% sampel tanah dan air diluar India ditemukan memiliki getaran halus yang negatif. Ada juga indikasi kuat bahwa negativitas meningkat dalam sampel seiring waktu.

Temuan ini menguatkan temuan penelitian spiritual bahwa ada peningkatan tingkat pencemaran spiritual dilingkungan karena peningkatan proporsi komponen Tama.

Baca lebih lanjut tentang penelitian spiritual yang dilakukan pada tanah  dan juga air.

4. Peran energi negatif dalam perubahan iklim

Di balik siklus rendah, energi negatif yang kuat dari dimensi spiritual juga memainkan peran penting. Lingkungan yang tercemar secara spiritual pada siklus rendah membuat energi negatif lebih mudah untuk mengendalikan masyarakat dan mereka melakukannya terutama karena  kekurangan kepribadian pada manusia. Energi negatif memperburuk perilaku tidak baik orang demi keuntungan mereka, sehingga meningkatkan komponen Tama. Ini adalah alasan utama mengapa dunia berada dalam kondisi saat ini – kombinasi kuat dari ujung rendah sebuah siklus, dan di belakangnya, energi negatif dan kekurangan kepribadian manusia. Itu juga merupakan alasan utama mengapa manusia mengabaikan dan menyalahgunakan lingkungan dan satu-satunya rumah yang dimilikinya, planet Bumi.

Jadi, tanpa pengaruh siklus, manusia berkontribusi hanya 2% dari alasan perubahan iklim.

Namun, di bawah pengaruh akhir siklus dan didorong oleh energi negatif, manusia menjadi medium penting dalam bidang fisik di mana pemanasan global dan perubahan iklim terjadi. Jadi, sementara perubahan iklim terutama disebabkan oleh alasan siklus, penting untuk dicatat bahwa mode aksi dalam bidang fisik adalah melalui manusia, dan ini berkontribusi pada 98% penyebab perubahan iklim.

5. Peran karbon dioksida dalam perubahan iklim

Sebelumnya kami telah menunjukkan peningkatan konsentrasi karbon dioksida di atmosfer, yang telah meningkat hingga di atas 400 ppm. Para ilmuwan mengatakan bahwa karbon dioksida (CO2) adalah gas penangkap panas utama di atmosfer yang sebagian besar bertanggung jawab atas sebagian besar pemanasan rata-rata selama beberapa dekade terakhir (ucsusa.org, 2017). Skeptis iklim meremehkan konsekuensi dari perubahan iklim antropogenik (berasal dari aktivitas manusia) dengan menyatakan bahwa emisi karbon dioksida positif untuk vegetasi planet ini. Seperti argumennya, tanaman mengandalkan karbon dioksida untuk bertahan hidup, dan jika atmosfer mengandung lebih banyak gas, itu bisa merangsang pertumbuhan tanaman.

Pertanyaan tentang peran CO2 dalam perubahan iklim dan jawaban yang diperoleh melalui penelitian spiritual.

1. Apakah kenaikan signifikan dalam CO2 mempengaruhi planet dan perubahan iklim ?

Jawaban : Ya

2. Apakah ini penyebab utama perubahan iklim ?

Jawaban : Hanya jika kita melihatnya murni dari sudut pandang fisik. Kalau tidak, itu terutama karena perubahan siklus.

3. Apakah kenaikan kadar CO2 hanya disebabkan oleh manusia ?

Jawaban : Tidak. 70% dari peningkatan CO2 disebabkan oleh sebab-sebab yang halus dan 30% disebabkan oleh manusia. 30% karena manusia disebabkan oleh penyebab fisik dan psikologis. Namun, rasio ini dapat bervariasi dari waktu ke waktu.

6. Akar penyebab pemanasan global

Lima tahun terakhir — dari 2014 hingga 2018 — adalah tahun terhangat yang pernah tercatat dalam 139 tahun yang Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) telah melacak panas global. Tahun 2016 adalah tahun terpanas yang pernah tercatat pada 0,98 ° Celcius di atas rata-rata 1951 hingga 1980 (NASA, Temperatur global, 2018). IPCC telah mendesak negara-negara untuk membatasi kenaikan suhu global hingga 1,5 ° C di atas tingkat pra-industri karena di luar kenaikan suhu ini, mungkin ada konsekuensi iklim yang menghancurkan (IPCC, 2018).

Pada tingkat fisik, para ilmuwan menghubungkan pemanasan global ini dengan penyebab fisik, yang terutama merupakan efek rumah kaca. Namun, jika kita menganalisis penyebab melalui penelitian spiritual, maka berikut ini adalah proporsi akar penyebab dari tiga dimensi.

  • 67% – Karena alasan siklus (halus / spiritual) dengan komponen Raja dan Tama yang mempengaruhi prinsip Api Absolut.
  • 33% – Karena manusia menggunakan proses intelektual mereka secara tidak benar dan menyalahgunakan lingkungan melalui emisi, penggundulan hutan, dll. Pada tingkat psikologis, itu juga termasuk ketidakmurnian spiritual yang disebabkan oleh kekurangan kepribadian orang.
  • 0% – Alasan fisik. Alasan fisiknya nol persen karena akar penyebab fisik terletak pada proses berpikir manusia yang salah (pada level psikologis dan intelektual).

Pembaruan perubahan iklim - Penyebab dan Solusi

Beberapa orang mungkin berpikir 1,5 ° C tidak setinggi itu. Untuk menggambarkan dampaknya dengan analogi, itu seperti ketika seseorang mengalami demam. Jika suhu seseorang melintasi 38 ° C dari suhu normal 37 ° C, ia dianggap demam. Hanya kenaikan 1 ° C membuatnya merasa tidak enak.

7. Akhir dari siklus dan kehancuran karena bencana alam

Akhir siklus juga memuncak pada tingkat kehancuran yang lebih tinggi sebelum siklus baru dapat dimulai. Ketika ada peningkatan dalam komponen Tama, itu mempengaruhi  Prinsip Kosmik Absolut dari Bumi, Air, Api, Udara dan Eter. Prinsip-prinsip Kosmis ini adalah blok bangunan alam dan menopang dunia dan cuaca seperti yang kita kenal.

  • Ketika Prinsip air terpengaruh, itu menciptakan banjir, tsunami atau kekurangan air, yang menyebabkan kekeringan.
  • Ketika Prinsip api terkena dampak buruk, hal itu menghasilkan peningkatan gelombang panas ekstrem, aktivitas gunung berapi, kebakaran hutan, atau dingin ekstrem (yang mana tidak ada panas). Dengan cara ini, kehancuran dilakukan melalui prinsip-prinsip Kosmik Absolut dan kehancuran ini membuka jalan bagi era / siklus baru untuk memulai.

Dalam tabel berikut, Prinsip Kosmis Absolut dan bencana yang terkait dengannya diberikan.

Pembaruan perubahan iklim - Penyebab dan Solusi

Harap dicatat penyebab bencana dapat disebabkan oleh kombinasi Prinsip Kosmik.

Manusia, karena aktivitasnya (fisik / psikologis / spiritual) hanya dapat mempengaruhi prinsip-prinsip kosmik yang lebih rendah seperti Bumi, Air dan Api. Prinsip-prinsip kosmik tingkat tinggi cenderung tidak terpengaruh oleh perilaku manusia. Prinsip-prinsip kosmik tingkat tinggi seperti Udara dan Eter sebagian besar dipengaruhi oleh perubahan siklus.

Ini mungkin bisa dipahami dengan analogi tentang membersihkan rumah seseorang di musim semi. Kita membersihkan rumah kita setiap hari dan kita menghilangkan cukup banyak debu dan kotoran yang menumpuk sepanjang hari. Tetapi setiap beberapa bulan, kita melakukan pembersihan musim semi yang tepat, untuk membersihkan rumah sepenuhnya. Inilah yang saat ini akan terjadi – pembersihan musim semi Bumi. Ini terjadi dalam dua cara, melalui bencana alam dan Perang Dunia Ketiga. Perbedaannya adalah ketika kita membersihkan rumah, sebagian besar hanya terbatas pada tingkat fisik. Ketika Tuhan membersihkan Bumi, fokus utamanya adalah pada pembersihan spiritual planet Bumi, yang merupakan peningkatan komponen Sattva dan mengurangi komponen Tama. Orang-orang yang memiliki banyak kekurangan kepribadian dan yang dominan Tama menjadi korban dari pembersihan seperti itu.

8. Jumlah kerusakan akibat perubahan iklim dan Perang Dunia 3

Sama seperti seseorang dapat merencanakan suhu dan garis tren di dunia fisik, garis tren dan ramalan juga dapat diplot dengan mempertimbangkan aspek fisik, psikologis dan spiritual. Untuk memberi pembaca kami gambaran tentang skala kehancuran – tsunami yang melanda Asia pada tahun 2004 menciptakan kehancuran sekitar 1/1000th  kehancuran yang akan terjadi antara 2019 dan 2023.

Pembaruan perubahan iklim - Penyebab dan Solusi

Kurva pada grafik di atas menunjukkan eskalasi kerusakan di masa mendatang. Tingkat kehancuran yang ditunjukkan di awal grafik adalah hasil dari semua kehancuran antara 1999-2019. Pada akhirnya, ini menunjukkan bahwa akan ada sekitar 50-50 perpecahan dalam kehancuran yang akan terjadi melalui bencana alam dan Perang Dunia Ketiga dalam 5 tahun ke depan. Karena Perang Dunia 3 dan bencana alam, 70% dari infrastruktur dunia akan hancur. Sebagian besar kota di seluruh dunia akan hancur total. Melalui penelitian spiritual, kami telah menemukan bahwa terakhir kali tingkat kehancuran seperti itu terjadi pada tingkat planet adalah sekitar 30.000 tahun yang lalu.

Dalam waktu mendatang lebih banyak orang akan mati karena Perang Dunia Ketiga sebagai lawan dari bencana alam. Ini meskipun kehancuran fisik akan kira-kira sama untuk keduanya. Sekitar setengah populasi dunia akan musnah dalam periode ini.

8.1 Jenis bencana alam yang berkontribusi terhadap kerusakan

Melalui penelitian spiritual, kami dapat memperoleh pemahaman yang lebih jelas tentang dampak berbagai jenis bencana alam yang diharapkan.

Bencana Alam
(2019 – 2023)
Persentase kerusakan fisik keseluruhan yang akan dikaitkan dengan jenis bencana ini
Gunung berapi 10
Gempa bumi 6
Tsunami 2
Naiknya permukaan laut 3
Banjir 22
Badai tropis / Badai 8
Kekeringan 30
Panas ekstrim 10
Kebakaran hutan 3
Lainnya 6
Total 100

Sumber : Penelitian Spiritual, Juni 2019

8.2 Kapan iklim mulai kembali normal?

Pola cuaca dan bencana alam akan mulai mereda setelah 2025 dan akan kembali normal dalam sekitar 50-60 tahun dari 2025. Selama periode ini, generasi manusia baru akan lahir yang akan relatif lebih sattvik.

9. Bencana biologis

Fakta menarik lainnya yang kami temukan melalui penelitian spiritual adalah bahwa penyebab di balik penyakit patogen paling mematikan di Bumi seperti AIDS, Ebola dan Flu Burung adalah karena energi negatif yang lebih tinggi. Setelah 2025, ketika era baru (siklus) dimulai, tidak akan ada pengenalan penyakit patogen baru yang mematikan. Namun, patogen yang telah diciptakan oleh energi negatif akan tetap ada di Bumi dan obatnya harus ditemukan untuk itu.

10. Takdir kolektif yang merugikan

Takdir adalah bagian dari hidup kita yang tidak berada dalam kendali kita dan karena tindakan kita dari kelahiran sebelumnya. Jika seseorang telah melakukan banyak hal buruk dalam kehidupan sebelumnya yang membuat orang lain sakit, maka takdir dalam kehidupan saat ini akan terdiri dari lebih banyak penderitaan dan rasa sakit. Ada bagian-bagian tertentu dari kehidupan kita yang dikendalikan oleh kehendak bebas kita, dan kita dapat menggunakannya sesuka hati.

Namun, ada aspek lain dari takdir yang dikenal sebagai takdir kolektif dan ini umumnya berlaku untuk kelompok orang, atau sebuah kota atau negara.

Aspek kehidupan Waktu normal (%) Di 2019-2023 (%)
1. Takdir kolektif 10 30
2. Takdir individu 60 45
3. Kehendak bebas 30 25
Total 100 100

Sumber : Penelitian Spiritual, Mei 2019

Seperti yang akan Anda amati dari tabel di atas, di era saat ini, takdir kolektif untuk rata-rata orang adalah sekitar 10% sedangkan takdir individualnya adalah 60% dan kehendak bebas akan menyumbang 30% sisanya. Tetapi ketika kita memasuki tahap akhir siklus, takdir kolektif akan mulai memberikan efek yang lebih besar pada kehidupan kita, yaitu sebanyak 30%. Oleh karena itu, peristiwa yang ditakdirkan (sebagian besar merugikan) akan mencapai 75% dari kehidupan kita dari tahun 2019 hingga 2023. Orang-orang yang tinggal di tempat-tempat di mana takdir kolektif sangat merugikan kemungkinan akan dihantam oleh bencana alam yang lebih intens dan tingkat kerusakan yang lebih besar selama Perang Dunia 3.

11. Apa yang bisa kita lakukan?

Tujuan artikel ini bukan untuk menanamkan rasa takut tetapi untuk mengingatkan orang-orang tentang fase destruktif yang akan segera terjadi dalam sejarah Bumi dan untuk menawarkan solusi tentang apa yang harus dilakukan untuk bertahan hidup.

Mari kita mulai dengan segera meringkas pandangan yang ada tentang perubahan iklim di seluruh dunia.

  Skeptis Konsensus & IPCC SSRF
Apakah iklim berubah? Ya, tapi selalu berubah Tegas

Ya

Ya, dan ini adalah awal dari eskalasi yang cepat
Apakah manusia berperan ? Mungkin, tetapi tidak bisa mengatakan berapa banyak Ya – terutama oleh emisi gas rumah kaca Hanya 2% karena manusia saja, terutama karena efek waktu pada manusia dan lingkungan
Apakah ini akan menjadi krisis ? Mungkin, itu mungkin –tetapi kita tidak akan menjadi orang yang khawatir Ya, tidak diragukan lagi jika kita melanjutkan jalan yang kita tuju Ya, dan dalam waktu yang sangat singkat
Adakah yang bisa kita lakukan untuk membuat perbedaan yang signifikan? Tidak juga Ya, Jika kita membatasi emisi dan menjaga kenaikan suhu rata-rata global hingga dibawah 2°C diatas tingkat pra-industri. Jika ini terjadi, ini akan secara substansial mengurangi resiko dan dampak perubahan iklim Tidak, tetapi kita dapat melindungi diri kita sendiri jika kita melakukan latihan spiritual

Perubahan siklus-mini adalah sesuatu yang kita sebagai manusia tidak punya kendali atasnya. Namun, perubahan yang mempengaruhi seluruh planet ini pada dasarnya bersifat spiritual. Tujuan Ilahi dari pergolakan ini (baik itu bencana alam atau Perang Dunia 3) adalah untuk mengembalikan sattvikta (kemurnian spiritual) di Bumi. Dengan demikian, prasyarat bagi seseorang untuk dapat masuk ke era baru adalah bahwa ia perlu memiliki tingkat sattvika yang lebih tinggi. Latihan spiritual (sesuai dengan prinsip-prinsip universal) adalah cara terbaik untuk meningkatkan tingkat spiritual seseorang dan komponen Sattva dalam diri seseorang. Meskipun kita mungkin tidak dapat menghentikan serangan dari waktu yang mengerikan ini, kita dapat melakukan upaya untuk bertahan hidup dengan melakukan upaya bersama untuk mempraktikkan Spiritualitas.

Berikut ini adalah 4 hal yang kami sarankan dilakukan pembaca kami, untuk membantu diri mereka sendiri bertahan pada periode ini.

  1. Mengucapkan Nama Tuhan. Kami merekomendasikan dua chanting untuk perlindungan di masa mendatang.
    1. Om Namo Bhagawate Vasudevaya (Chanting yang kondusif secara spiritual untuk tahun-tahun ini hingga 2023)
    2. Shri Gurudev Datta (untuk mengatasi masalah karena arwah leluhur yang sudah meninggal). Dianjurkan untuk menyebut Nama setidaknya selama 2 jam sehari.
  2. Menghilangkan kekurangan kepribadian dengan berlatih  Proses Pembersihan Kekurangan Kepribadian. Ini akan membantu meningkatkan ketenangan pikiran seseorang dan mengurangi komponen Tama yang halus menjadi satu.
  3. Tingkatkan doa untuk meminta kekuatan dan ketabahan agar teratur dan untuk meningkatkan latihan spiritual seseorang. Berdoa untuk mendapatkan keuntungan materi tidak memiliki nilai spiritual.
  4. Melayani penyebaran Spiritualitas. Ini disebut satseva. Melayani penyebaran Spiritualitas dengan kualitas seorang murid (yaitu, dengan kerendahan hati, emosi spiritual, dll.) Adalah salah satu cara tercepat untuk mendapatkan rahmat Tuhan.

Ketika membaca artikel ini, Anda mungkin berpikir itu mengkhawatirkan, karena meskipun hal-hal buruk di seluruh dunia, mereka tidak seburuk artikel yang membuatnya. Anda mungkin berpikir, “Kami punya lebih banyak waktu. Bagaimanapun, banjir dan kekeringan telah terjadi di negeri yang jauh, dan perang yang terjadi di seluruh dunia tidak benar-benar mempengaruhi kita. ”Namun, segalanya akan segera mulai meningkat. Kita berada dalam bentangan akhir menuju kehancuran proporsi yang dahsyat dan baik pemerintah dunia maupun ilmuwan iklim tidak dapat memperkirakan atau bersiap untuk apa yang akan terjadi dalam kerangka waktu yang jauh lebih pendek daripada yang pernah diharapkan. Kami menghimbau dunia untuk menanggapi pesan dalam artikel ini dengan serius dan melakukan upaya bersama dalam latihan spiritual.

Harap dicatat: Kami akan menerbitkan beberapa informasi yang menyelamatkan jiwa dan teknik penyembuhan di bagian kami di panduan bertahan hidup.

12. Bibliografi

IPCC. (2018). Pemanasan Global 1,5 ºC. Diperoleh dari IPCC: https://www.ipcc.ch/sr15/chapter/summary-for-policy-makers/

Lindsey, R. (2018, 01 Agustus). Perubahan Iklim: Karbon Dioksida Atmosfer. Diperoleh dari Climate.gov: https://www.climate.gov/news-features/understanding-climate/climate-change-atmospheric-carbon-dioxide

NASA. (2018). Suhu global. Diperoleh dari Perubahan Iklim Global: https://climate.nasa.gov/vital-signs/global-temperature/

NASA. (2019, Mei). Karbon dioksida. Diperoleh dari Perubahan Iklim Global: https://climate.nasa.gov/vital-signs/carbon-dioxide/

ojjdp.gov. (2018, 22 Oktober). Membandingkan Menyinggung oleh Orang Dewasa & Remaja. Diperoleh dari Kantor Program Keadilan: https://www.ojjdp.gov/ojstatbb/offenders/qa03401.asp?qaDate=2016

ucsusa.org. (2017, 1 Agustus). Bagaimana Kita Tahu bahwa Manusia adalah Penyebab Utama dari Pemanasan Global? Diperoleh dari Persatuan Ilmuwan Peduli: https://www.ucsusa.org/global-warming/science-and-impacts/science/human-contribution-to-gw-faq.html