Persiapan untuk pemadaman listrik dan kekurangan air selama PD 3

Dengan Perang Dunia ke-3 yang akan segera terjadi dan bencana alam yang sangat dahsyat, kebutuhan untuk meningkatkan kesiapsiagaan sangatlah penting.

1. Pengantar untuk mempersiapkan rumah Anda bila terjadi PD3

Melalui penelitian spiritual, kami telah menemukan bahwa tahun 2020 – 2023 dunia semakin mengalami kesulitan. Pandemi virus corona hanyalah awal dari masa-masa sulit ini. Akan ada peningkatan jumlah kerusuhan di seluruh dunia disertai konflik. Kondisi ini akan mencapai puncaknya pada Perang Dunia 3 dengan penggunaan senjata nuklir pemusnah massal. Bersamaan dengan itu akan ada gelombang bencana alam.

Kami telah membahas alasan mengapa hal ini terjadi dan memberikan rincian lebih detail dalam artikel kami:

Tak perlu dijelaskan, dengan tingkat kehancuran tinggi yang akan terjadi, segala sesuatu termasuk komoditas dasar akan langka tidak hanya di tahun-tahun mendatang tetapi selama bertahun-tahun setelah Perang Dunia 3. Dalam artikel ini, (yang merupakan bagian dari serangkaian artikel untuk persiapan di masa-masa sulit yang akan datang), kami akan memberikan beberapa petunjuk tentang bagaimana mempersiapkan rumah dan tempat tinggal Anda untuk masa-masa sulit ini dari sudut pandang listrik dan air.

2.  Pedoman umum untuk mempersiapkan rumah Anda dalam masa perang dan bencana alam

Saat ini sangat penting mempersiapkan diri untuk keadaan darurat yang mungkin harus kita hadapi antara tahun 2020 – 2023 dan untuk beberapa tahun setelahnya. Beberapa hal yang perlu diingat sehubungan dengan rumah atau tempat tinggal Anda dijelaskan di bawah ini. Disarankan agar Anda membuat perubahan yang diperlukan selagi bisa.

  1. Lebih baik tidak membuat konstruksi baru atau membeli properti baru. Alasannya adalah bencana alam seperti gempa bumi dan tanah longsor menyebabkan kerusakan rumah atau properti. Jadi, uang yang diinvestasikan untuk membangun rumah baru bisa terbuang sia-sia. Jadi, lebih baik tinggal di rumah tempat Anda tinggal sekarang atau menyewa tempat. Jika Anda harus membeli apartemen atau rumah, coba pikirkan wilayah atau negara bagian mana yang akan menjadi pilihan yang lebih aman mengingat situasi saat ini di negara Anda.
  2. Jika Anda membeli apartemen, lebih baik tidak membeli apartemen yang berada di atas lantai 3. Alasannya bila terjadi gempa bumi, lebih mudah untuk mengevakuasi lokasi yang berada di lantai bawah.  Juga, jika bom nuklir diledakkan, lebih mudah mencari perlindungan di lantai bawah tanah gedung. Jika memiliki apartemen di atas lantai 4, cobalah mencari opsi untuk membeli tempat yang berada di level yang lebih rendah. Juga, dengan perkiraan pemadaman listrik, lift tidak dapat digunakan.
  3. Untuk menyelamatkan diri dari efek radiasi nuklir, lokasi terbaik adalah di bawah tanah dan di tengah bangunan yang besar. Semakin tebal dinding beton bangunan akan semakin baik untuk melindungi diri jika terjadi ledakan dengan radiasi yang menyebar ke lingkungan.
  4. Jika rumah yang ditempati membutuhkan perbaikan segera, maka prioritaskan terlebih dahulu. Hal ini karena jika terjadi banjir atau angin topan / angin topan yang kuat, dapat merusak rumah lebih parah. Selama cuaca ekstrem, rumah-rumah yang secara struktural lebih lemah mungkin tidak tahan dan runtuh.  Selain itu, mungkin sulit untuk memperbaiki rumah ketika ada bencana.
  5. Jangan berinvestasi untuk membangun rumah agar tampak menarik, tetapi bangunlah rumah untuk membuatnya lebih tahan terhadap kondisi cuaca ekstrem yang dapat terjadi di daerah Anda. Jika terjadi perang di daerah Anda atau bencana alam, beberapa bagian rumah mungkin rusak.  Akibatnya, jika Anda berinvestasi dalam renovasi rumah hanya dari sudut pandang estetika, Anda mungkin akan membuang-buang uang.
  6. Jika Anda memiliki rumah di daerah pinggiran kota atau pedesaan, tetaplah siap dengan membuat perencanaan sehingga rumah dalam kondisi layak huni dan dapat digunakan kapan saja. Selama skenario perang, kota-kota cenderung diserang lebih besar daripada daerah pedesaan. Juga, kota-kota lebih mungkin terkena dampak kerusuhan dan kejahatan dibandingkan dengan daerah pedesaan dan pinggiran kota.  Selama masa-masa mendatang, Anda mungkin perlu memindahkan tempat tinggal Anda ke pedesaan dengan segera. Dianjurkan memiliki rencana cadangan untuk tinggal di rumah pedesaan.
  7. Jika salah satu anggota keluarga Anda tinggal sementara di luar negeri karena pekerjaan / studi dll., lebih baik untuk meminta mereka pulang karena ketidakpastian situasi dunia. Kehidupan sebagaimana kita ketahui sedang berada dalam resiko tinggi di mana kita harus benar-benar kompromi  dan perjalanan internasional bisa jadi tidak mungkin. Saat ini, karena COVID-19 perjalanan internasional sulit.  Apa pun kesempatan perjalanan yang tersedia, sarankan anggota keluarga untuk mengambilnya sehingga selama masa-masa buruk yang belum pernah terjadi sebelumnya, keluarga dapat bersama-sama saling mendukung.
  8. Dalam kasus pandemi coronavirus, kami menyaksikan bagaimana anggota keluarga dipisahkan dan tidak diizinkan bertemu karena penularan penyakit ini sangat tinggi. Dalam banyak kasus, tidak ada kemungkinan untuk mengucapkan selamat tinggal pada orang yang dicintai.  Di saat-saat bencana yang ekstrim menyusul, lansia dalam keluarga adalah yang paling rentan karena kurang memiliki kekuatan fisik, masalah kesehatan, dan kerentanan emosional.  Ada peningkatan risiko kematian mereka.  Yang terbaik adalah mengatur semua urusan mereka sebelum waktu menjadi sangat buruk.  Ini berarti, memastikan Anda tahu di mana semua dokumen penting mereka dan idealnya menyusunnya di tempat yang aman dan membuat pengaturan (surat wasiat) untuk menangani setiap rencana yang belum selesai tentang hidup mereka, keuangan mereka dan keinginan mereka. Termasuk juga mengusulkan wakil/pengganti untuk membuat keputusan yang dapat turun tangan jika mereka tidak dapat membuat keputusan untuk diri mereka sendiri.

3. Persiapan untuk menghindari pemadaman listrik selama periode perang yang akan datang dengan menggunakan sumber energi alternatif

Selama masa darurat yang disebabkan karena cuaca ekstrem atau perang, pemutusan listrik atau tidak memiliki sumber daya listrik akan sangat umum terjadi.  Pasokan listrik dari pemerintah akan rentan terhadap pemutusan listrik. Sangat mungkin kita berada dalam kondisi tanpa listrik selama berhari-hari atau bahkan berbulan-bulan tanpa bisa berbuat apa-apa bahkan untuk memenuhi kebutuhan yang mendesak atau penting.

Karena itulah mengapa penting membuat persiapan untuk memiliki sumber energi alternatif yang menghasilkan listrik. Saat memilih alternatif, cobalah untuk memilih opsi mendapatkan suatu daya yang stabil untuk durasi yang lebih lama. Sumber daya seperti itu dapat bermanfaat bagi kita tidak hanya pada saat darurat tetapi juga sebagai opsi daya jangka panjang.

3.1 Menggunakan tenaga surya di rumah untuk kesiapan yang lebih baik

  • Tenaga surya sangat ideal untuk tempat-tempat dengan sinar matahari yang cukup.
  • Saat menempatkan panel surya di atap, pastikan tidak berada di bawah naungan pohon, bangunan lain, dll.
  • Saat mendesain tenaga surya Anda, pastikan bahwa sistem tersebut dapat digunakan sebagai sistem hybrid atau off-grid. Maksudnya jika tidak ada daya listrik apapun dari saluran listrik di rumah Anda dapat menggunakan baterai (yang telah diisi menggunakan energi surya).
  • Rencanakan berapa banyak listrik yang Anda perlukan dan rancang sistem tenaga surya Anda sesuai kebutuhan tersebut. Gunakan sistem tenaga surya secara lebih efisien selama musim dingin dan langit mendung.
  • Pertimbangkan untuk beralih ke kendaraan listrik. Hal tersebut memungkinkan pengisian tenaga kendaraan seperti itu dengan sistem tenaga surya Anda. Hal ini karena mungkin persediaan bensin terbatas atau tidak ada dalam masa-masa sulit mendatang.
  • Bahkan jika Anda tinggal di apartemen, semua penghuni dapat berkumpul dan bersama-sama berinvestasi dalam panel surya untuk diletakkan di atap gedung atau teras umum.
  • Beli peralatan yang memiliki peringkat energi yang baik. Memiliki peralatan yang hemat energi akan membantu Anda menghemat energi tersimpan yang berharga selama masa perang.
  • Cari tahu tentang subsidi pemerintah yang tersedia dan potongan harga untuk sistem tenaga surya di negara Anda.
  • Gunakan bantuan tenaga ahli surya dalam merancang sistem yang paling cocok untuk area dan kebutuhan listrik Anda.
  • Investasi dalam tenaga surya portabel seperti:
    • Lampu tenaga surya langsung
    • Power bank tenaga surya
    • Panel surya portabel

3.2 Opsi rumah tangga lainnya ketika daya langka

Tenaga surya memiliki keterbatasan jika langit mendung. Selama keadaan darurat, mungkin ada kelangkaan bahan bakar sehingga generator tidak dapat dioperasikan. Selama waktu ini, kita dapat mempertimbangkan hal berikut untuk kebutuhan cahaya dan kebutuhan energi lainnya.

  • kayu bakar
  • Obor / lentera listrik (baterai dan isi ulang)
  • lilin
  • obor
  • lampu minyak
  • Lampu Minyak Tanah (jika bahan bakar tersebut tersedia)
  • Generator (jika bahan bakar tersedia atau disimpan)
  • Baterai yang dapat diisi ulang jika listrik yang dikelola negara tersedia secara

3.3 Energi angin dan sumber energi yang dapat diperbarui lainnya

Nenad Kajić / Veneko.hr / CC BY-SA

Kapasitas keseluruhan dari total turbin angin yang terpasang di seluruh dunia pada akhir 2019 mencapai 650,8 Gigawatt, menurut statistik yang disajikan oleh World Wind Energy Association (WWEA).  Penting bagi pemerintah untuk terus menyiapkan sumber energi yang dapat diperbaharui karena peran pentingnya di masa mendatang.

Turbin angin portabel menjadi semakin populer. Turbin angin bekerja sangat baik ketika dipadukan dengan tenaga surya karena memaksimalkan kapasitasnya untuk menghasilkan energi. Pada siang hari, panel surya dapat menyerap sinar matahari, sementara turbin angin Anda dapat menghasilkan tenaga dengan hembusan angin di malam hari.

3.4 Kelayakan sistem tenaga alternatif selama perang nuklir

Beberapa orang mungkin mempertanyakan kelayakan tenaga surya jika terjadi perang nuklir.  Ada dua alasan mengapa:

  1. Berkurangnya sinar matahari yang mencapai Bumi – Bahkan perang nuklir dalam skala kecil akan menimbulkan jelaga yang sangat banyak, yang akan menyelimuti Bumi. Hal ini akan mengurangi proporsi sinar matahari yang mencapai Bumi menjadi jumlah yang kecil dibandingkan tingkat normal. Ini pasti akan membahayakan efisiensi sistem tenaga surya.
  2. Nuclear electromagnetic pulse (EMP) – Jika senjata nuklir dengan ukuran yang cukup diledakkan di atmosfer, EMP dapat mengganggu semua benda yang menggunakan sirkuit elektronik, yang berpotensi menyebabkan kerusakan permanen pada elektronik mobil, pesawat terbang dan jaringan listrik termasuk listrik dari tenaga surya pada rumah. Bahkan jika panel surya itu sendiri mungkin tidak terlalu terganggu oleh EMP karena panel tersebut dibuat tahan terhadap sambaran petir, sirkuit listrik dari sistem tenaga surya kemungkinan besar akan terpengaruh.

Jawaban

  1. Bahkan perang nuklir dalam skala terbatas akan berdampak buruk pada masyarakat. Jika seseorang berada dekat dengan radius ledakan, tidak memiliki sumber daya listrik tidak akan membuat khawatir  karena semua orang dalam radius ledakan langsung akan binasa.
  2. Meskipun kami telah memberikan solusi seperti tenaga surya dan tenaga angin, kami tidak dapat menjamin bahwa hal tersebut akan terus bekerja selama perang nuklir.
  3. Dalam skenario seperti itu, setiap diskusi intelektual tentang mitigasi risiko pada tingkat fisik dapat menghasilkan kesimpulan yang tampaknya sangat kabur dan tanpa harapan.
  4. Namun, penting untuk mengingat aspek spiritual dalam pikiran ketika berpikir untuk mempersiapkan masa-masa yang akan datang karena aspek spiritual adalah aspek yang kritis, apakah kita selamat dari masa-masa ini. Mengenai hal ini, poin-poin berikut harus dipertimbangkan.
    1. Kebahagiaan dan penderitaan dalam kehidupan orang ditentukan oleh takdir mereka dan bagaimana mereka menggunakan kehendak bebas mereka. Efek dari takdir tidak dapat dihindari dan harus dijalani. Pada tahun 2019 – 2023, takdir kolektif umat manusia juga akan memberikan efek yang jauh lebih tinggi pada kehidupan seseorang.  Takdir kolektif di masa sekarang sangat merugikan dan karenanya banyak orang akan menderita.
    2. Takdir buruk hanya dapat diatasi dengan latihan spiritual. Namun, di era saat ini, karena praktik spiritual pada kebanyakan orang tidak ada, dalam jumlah yang banyak populasi dunia akan musnah.
    3. Orang-orang yang melakukan upaya terpadu dalam latihan spiritual (sesuai dengan prinsip universal) akan bertahan di masa mendatang. Tingkat spiritual seseorang akan menjadi kriteria penting untuk bertahan hidup.
    4. Orang-orang yang tingkat spiritualnya di atas 50% akan selamat dari masa-masa sulit yang akan datang karena rahmat Tuhan. Karena itu, penting untuk mengajarkan latihan spiritual kepada mereka yang memiliki potensi untuk melakukannya. Hal ini agar mereka dapat mencapai tingkat spiritual 50%.
    5. Bergantung pada tingginya tingkat spiritual seseorang, area di sekitarnya akan dilindungi oleh Tuhan dari efek radiasi, dll. bila terjadi perang nuklir. Karena itu, tidak hanya pencari Tuhan YME, tetapi tanaman, hewan, dll di daerah itu akan diselamatkan.

4. Solusi kelangkaan air selama perang dan bencana alam

Air adalah senyawa paling berlimpah di Bumi dan sangat penting bagi kehidupan. Air dapat berwujud cair, padat dan gas. Namun, air tawar merupakan bagian kecil dari semua air di planet ini. Sementara hampir 70 persen dunia tertutup air, hanya 2,5 persen darinya merupakan air tawar.  Sisanya asin, dan merupakan air laut. Dari semua air tawar, hanya 1 persennya yang mudah diakses, dan sebagian besar terperangkap di gletser dan ladang salju. Faktanya adalah bahwa hanya 0,007 persen air di planet ini yang tersedia untuk menopang 7,4 miliar penduduknya bersama dengan semua kehidupan hewan, burung, dan tanaman. Singkatnya, air adalah komoditas yang sangat berharga, yang selain dari kebutuhan minum digunakan untuk banyak kegiatan penting lainnya seperti mencuci, membersihkan, sanitasi, bertani, dll.

National Academies of Sciences, Engineering, and Medicine menetapkan bahwa asupan cairan harian yang memadai adalah:

  • Sekitar 3,7 liter cairan untuk pria
  • Sekitar 2,7 liter cairan untuk wanita

Kualitas, kandungan nutrisi, dan ketersediaan air berbeda-beda di seluruh dunia;  variasi tergantung pada banyak hal, termasuk iklim, lokasi, dan kondisi ekonomi negara.

Dalam situasi yang tidak terkendali seperti perang dan bencana alam, ketersediaan dan kualitas air dapat berubah secara drastis.  Selama masa perang atau konflik lainnya, ketersediaan air sangat rentan terhadap gangguan. Kehancuran infrastruktur pasokan air (misalnya, saluran air dan fasilitas pengolahan), pemutusan yang disengaja dari pembangkit listrik dan saluran listrik ke penampungan air, dan gangguan operasional serta pemeliharaan sistem pasokan air adalah salah satu taktik yang digunakan pihak lawan untuk meresahkan dan  membahayakan penduduk sipil. Seperti yang telah kita saksikan dalam konflik baru-baru ini di Irak dan Suriah, penduduk sipil kerap menanggung beban kerusakan besar-besaran dari operasi militer.  Dalam hal perang nuklir, kita juga akan menghadapi polusi radioaktif, yang akan mencemari sumber air kita.

Semua ini dapat membahayakan masyarakat luas, di mana bahkan air minum pun mungkin tidak tersedia. Juga, bahkan jika air tersedia sampai batas tertentu, air tersebut terkontaminasi dengan berbagai penyakit yang ditularkan melalui air. Risiko penyakit menular meningkat akibat sanitasi yang buruk, akses air bersih yang terbatas dan kekurangan gizi secara umum. Hancurnya infrastruktur yang terkait dengan sanitasi dan air dapat menyebabkan peningkatan insiden kolera, disentri, dan demam tifoid. Sekalipun pemerintah setempat berniat mengirim tanki air untuk membantu warga, karena kelangkaan bahan bakar, hal itu pun mungkin tidak dapat dilakukan.

Dengan latar belakang ini, kami telah mengumpulkan beberapa poin bagi para pembaca untuk memikirkan persiapan untuk masa sulit yang akan datang.

Sumber dan pengumpulan air

Mayoritas sistem air di masyarakat dipasok oleh air tanah dan air permukaan. Air permukaan termasuk pancuran, mata air, sungai, parit dan danau. Jika terjadi kekurangan air karena kehancuran infrastruktur, kita perlu mempertimbangkan sumber air alternatif yang dijelaskan di bawah ini.

  1. Air hujan yang dikumpulkan dari atap

Attribution: SuSanA Secretariat / CC BY

  1. Sumur air pribadi: Izin pemerintah daerah mungkin diperlukan untuk mengebor sumur dan bantuan tenaga ahli mungkin diperlukan.
  2. Pengelolaan sistem air limbah perumahan: Greywater adalah air limbah dari sistem pipa non-toilet seperti bak cuci tangan, mesin cuci, shower dan bak mandi. Jika ditangani dengan benar, air limbah dapat digunakan kembali dengan aman untuk tanaman.
  3. Kondensat: Ketika uap air di udara (sering digambarkan sebagai kelembaban) bersentuhan dengan permukaan yang lebih dingin, air berubah dari gas menjadi cairan dan terkumpul ke permukaan yang dingin. Uap air di udara yang menjadi cairan ini disebut kondensat.

Pengolahan air

Pengolahan air yang standar memerlukan klarifikasi (penghilangan padatan tersuspensi dan partikel padat), penyaringan, pemurnian dan desalinisasi, serta pemeliharaan dan pengujian rutin untuk kandungan nutrisi, dengan penambahan suplemen bila diperlukan.

Aspek penting lain dari pencegahan penyakit yang ditularkan melalui air adalah pengolahan air berbasis rumah.  Pengolahan air bertumpu pada penggunaan air dengan fokus melakukan metode rumah tangga yang sederhana agar air layak digunakan, seperti merebus, memutihkan, menyaring dengan kain, penyaringan sedimen (pasir dan kerikil), dan desinfeksi sinar ultraviolet.

Dikatakan bahwa penyakit yang ditularkan melalui air mungkin akan membunuh lebih banyak orang yang selamat dari serangan nuklir daripada air yang terkontaminasi. Kami menyarankan Anda untuk mulai melakukan penelitian sendiri tentang bagaimana membuat air layak untuk diminum jika terjadi perang di daerah Anda di mana kemurnian air mungkin terganggu.

Jika tidak ada air yang aman atau bahan kimia untuk disinfektan yang tersedia selama krisis, simpan sebanyak mungkin air yang terbaik, bahkan jika air itu adalah air sungai berlumpur. Sebagian besar lumpur mengendap dalam beberapa hari; bahkan di tempat penampungan yang ramai ada cara untuk merebus air. Merebus air selama satu menit membunuh semua jenis bakteri penyebab penyakit. Merebus air selama 10 hingga 20 menit diperlukan untuk membunuh beberapa organisme infektif yang lebih jarang.  (Wigner, 1979)

Penyimpanan air

Jika air diolah tetapi tidak disimpan dalam wadah yang didesinfeksi, maka air dapat segera terkontaminasi ulang. Untuk penyimpanan jangka panjang, yang terbaik adalah mensterilkan semua air, karena bahkan beberapa organisme dapat berkembang biak dengan cepat dan membuat air yang disimpan menjadi berbau atau tidak enak.  Air yang didesinfeksi dengan benar tetap aman selama bertahun-tahun jika disimpan dalam wadah plastik tebal atau kaca yang tertutup kedap udara. Untuk penyimpanan beberapa tahun, jangan gunakan wadah plastik tipis yang lama-kelamaan sering menimbulkan kebocoran.  (Wigner, 1979)

Gunakan air secukupnya

Sekaranglah waktunya untuk mulai belajar bagaimana menggunakan air dengan hemat, tidak menyia-nyiakan sumber daya yang berharga ini dan menggunakannya kembali jika memungkinkan. Semakin banyak Anda berlatih hal ini di waktu normal, semakin baik Anda diperlengkapi untuk menopang diri Anda sendiri selama masa perang.

Poin-poin lain  tentang mengelola kelangkaan air selama perang

Berikut ini adalah beberapa tip praktis secara acak untuk memfasilitasi pengelolaan dan penggunaan air secara optimal di masa-masa sulit yang akan datang.

Belilah tali tebal panjang, ember, dll. Untuk dapat mengambil air dari sumur jika listrik dan pilihan lain gagal untuk mendapatkan air.

  • Jika memungkinkan, miliki pompa yang menggunakan tenaga surya.
  • Jika Anda memiliki sumur yang dibor beberapa tahun yang lalu dan tidak memiliki cukup air dengan adanya hujan yang datang setiap tahun, pikirkan untuk mengebor kembali sumur tersebut lebih dalam.
  • Jika Anda memiliki sumur bor amatilah apakah sumur itu memungkinkan memiliki beberapa pilihan sumber daya – tenaga surya, dengan tangan dan juga dengan pompa yang menggunakan listrik. Alasannya agar jika satu opsi gagal, Anda dapat menggunakan opsi lain.
  • Pastikan air dari sumur tidak terkontaminasi akibat kelalaian atau kurangnya perawatan.
  • Siapkan tangki air yang cukup besar (kapasitas – sesuai kebutuhan keluarga Anda) sehingga air cukup untuk 10-15 hari.
  • Karena kekurangan listrik, penjernih air standar menjadi tidak dapat digunakan, sehingga alternatifnya adalah filter lilin.
  • Jika Anda harus menggunakan air berlumpur untuk minum atau memasak, cobalah opsi ini. Ambillah bejana besar dan tuangkan air berlumpur ke dalamnya. Diamkan air tanpa diaduk selama 24 jam.  Kemudian Anda bisa menggunakan kain muslin yang tebal untuk menyaring air ini, tuangkan air bersih ke wadah lain, Pastikan kain muslin bersih dan hanya digunakan untuk tujuan ini.
  • Tersedia beberapa botol yang dapat membersihkan air secara otomatis. Botol-botol ini bisa dibeli secara online.
  • Ada pilihan untuk mendinginkan air tanpa menggunakan listrik dengan menggunakan periuk air tanah berukuran besar yang dapat mendinginkan air. Ada beberapa teknik tentang cara menggunakan dan memelihara wadah tanah untuk menyimpan air. Saran untuk Cara yang benar untuk membeli, membersihkan, dan merawat pot Tanah Baru |  2 trik untuk mendapatkan air terdingin dari wadah tanah.
  • Gunakan air secukupnya untuk semua aktivitas.
  • Gunakan irigasi tetes atau semprot untuk kebun atau ladang. Selama musim panas, tutupi tanaman dengan kain basah tipis agar air tidak cepat menguap.
  • Simpan drum di teras atau halaman untuk menampung air hujan. Air ini bisa digunakan untuk berbagai keperluan.
  • Mengadopsi praktik efisiensi air menyelesaikan lebih banyak dengan penggunaan lebih sedikit dengan menggunakan teknologi terbaik yang tersedia dan menggunakan air dengan cara yang lebih cerdas dan lebih inovatif.

5. ​ Bibliografi

Wigner, E. P. (1979, May). Nuclear War Survival Skills Chapter 8 : Water. Retrieved from https://www.oism.org/: https://www.oism.org/nwss/s73p919.htm